Senin, Desember 15, 2008

tentang pekerjaan

question,

kalo karyawan'nya lembur sampe tengah malem nggak pulang, sabtu-minggu masuk juga, apa yg ada di benak seorang atasan?...

a. bangga
b. kasian

*butuh pencerahan nih...
Selasa, Desember 02, 2008

positif dua strip


alhamdulillah...
setelah tour de ginekolog, nyobain semua merk tespek dari yang 3 rb-25rb'an, setelah tebak2 nggak berhadiah dan sok2an feeling so good, akhirnya baru semalem diriku dinyatakan bener2 positif hamil...alhamdulillah senangnyaaa...^^

tapi emang dasarnya saya bukan orang yang tenang dan gampang bgt panik, sebelum hamil pun udah tour de ginekolog gara2 terlalu banyak mendengar suara2 sumbang.




awal oktober 2008
iseng2 ikutan pijet shinsei sama temen2, pas tiba giliran saya, pak shinsei itu bilang ada yang salah dengan rahim saya. tanpa penjelasan ilmiah. tanpa diagnosa lebih lanjut. dia cuma bilang ada yg nggak bagus di daerah rahim saya, akibatnya karena darah mens (maaf) yang menggumpal. panik?jelas, apalagi nggak ada gambaran fisik sama sekali yang menjelaskan bagian mana yang menyatakan itu rahim nggak bagus. hidup saya penuh keresahan dan tanda tanya setelah itu.

17 oktober 2008
telat mens lewat 6 hari, 3 tespek menunjukkan tanda negatif. duh, jangan2 bener kata pak shinsei itu. tak bisa lagi tinggal diam dan tak tahu lagi cara menghilangkan segala gundah, dan resah akhirnya malam itu juga sedikit memaksa suami utk nganter ke RSB Asih, ketemu dr. Yuliyanti, spog. so far dokternya ramah, nggak kaku dan komunikatif. akhitnya diperiksa USG, dinyatakan ada kista sebesar 3mm (kata si ibu dokter masih normal) dan miom. ibu dokter juga masih menduga saja karena bisa jadi itu hanyalah penebalan dinding rahim yang sebentar lagi akan luruh. akhirnya minta ditunggu seminggu untuk balik lagi atau kalau tiba2 datang mens langsung di usg lagi. karena kalau benar itu kista kalau pas mens ukurannya akan membesar.
kesimpulan: tambah panik.

20 oktober 2008
tamu yang ditunggu2 itu akhirnya datang juga

21 oktober 2008
berhubung dokter yuliyanti nggak praktek hari ini, akhirnya langsung cari dokter yang mana aja, karena usg harus dilakukan pd hari ke 2 menstruasi. akhirnya ketemu dr. Gatot Abdurazzak, spog di RS yang sama. USG dilakukan transvaginal karena menurut blio si miom itu nggak bakalan keliatan kalo dari USG perut. hasilnya?bersih, nggak terbukti ada kista atau miom. indung telur juga normal, jumlah sel telur juga normal. alhamdulillah...
kesimpulan: jangan cepat percaya omongan orang...

pertengahan november 2008
ngerasa ada yg aneh dengan bentuk badan dan seperti ada yang menghalangi pandangan ke bawah. tanya2 suami katanya biasa aja ah. *duuuh, si oom ga perhatian nih*

16 november 2008 di pesta pertunangannya tanti-happy
semua teman dan sahabat menguatkan alibi saya kalau ada yang berubah dan sedikit membesar pada bagian tubuh saya. *puas ya girls?* ^^

18 november 2008
nyobain tespack seharga 4rb rupiah. hasilnya samar2. yang satu strip hampir nggak keliatan, tapi masih keliatan dikit. *maksa* . bingung harus ngapain, suami malah bilang "udah cuma 4rb, belinya cuma satu lagi"..heheheee

19 november 2008
pagi:
nyobain tespack lagi yg harga 20rb, 2 garis keliatan lebih jelas.
malem:
balik lagi ke RSB asih, ketemu dr. Arie Doodoh, krn dokter gatot nggak praktek hari itu. ternyata si dokter adl dokter senior disitu. ruangannya lebih luas plus ada kamar mandi dalemnya. karena belom masuk period'nya saya mens awalnya dia ragu kalo saya bener2 hamil. akhirnya di usg perut&transvaginal, belom keliatan apa2. dokter kali ini agak kurang komunikatif. blio cuma puter2 alat usg sambil ngeliatin monitornya doang tanpa berkata apa2. bener2 nggak ngomong apa2. dia malah kayaknya ragu kalau saya akan hamil. akhirnya malam itu pulang dg perasaan hampa dan dibekali 30 kapsul dalfarol 300.

buat apa ya dalfarol?bukannya itu vitamin e utk kesuburan dan antioksidan?
ragu2, nggak saya minum obat itu. hati kecil saya yakin bgt kalo saya bener2 hamil kala itu. jadi konsumsi obat apapun benar2 menakutkan.

24 november 2008
period belom dateng juga, akhirnya memutuskan nyobain tespack lagi merk sensitif. hasilnya 2 strip semakin jelas. senyum2 sendiri ngeliat jelasnya itu garis, eh berdua ding sama suami...=P

27 november 2008
memutuskan utk pindah dokter krn alasan biaya dan nyari dokter yang komunikatif. atas rekomendasi rosa, mendaftarlah diriku di rs. gandaria sama dr. acmad mediana, spog. antriannya seminggu,konon katanya pak dokter cuma mau melayani 15-20 orang pasien perhari, biar maksimal. bikin janji buat malam ini ternyata blio tiba2 memutuskan utk nggak praktek, mundur lagi hari senin tgl 1 desember 2008.

1 desember 2008
deg-degan, mules, keringet dingin, gemeteran. nggak tahu kenapa takut bgt mau periksa kali ini. dari semalem udah ngomong sendiri ke perut "besok kita ketemu ya,nak, dede jangan ngumpet lagi ya"...

akhirnya setelah antrian panjang ketemu juga sama pak dokter. ternyata masih muda dan (penting bgt) ganteng. waktu ditanya2 jadwal period 3 bulan terakhir ternyata baru berselang enam minggu. sempet jiper juga waktu blio bilang "baru 6 minggu, bisa keliatan nggak ya?"...duwh...tapi pas ditanya "mual2 nggak?" dan saya jawab iya blio malah langsung tembak "o ya hamil kalo gitu"...aaah dokter bisa aja *sambil sikut2 genit* (lebay mode on)
akhirnya pasrah di USG, begitu diteken ke perut dan disuruh rileks mulai keliatan lah itu brusek2 di monitor. pak dokter langsung aja bilang "wah iya, hamil ini"...alhamdulillah...

penjelasannya jelas, lengkap, menenangkan, ga nakut2in. emang dokter yang ini top bgt deh. alhamdulillah semua normal & sehat. apalagi blio juga ngasih no hp yang katanya siap dihubungi kapan aja kalau ada keluhan dan pertanyaan2.
kesimpulan: kandungan berusia 5 minggu, ukuran janin 3 mm, posisi normal. dan alhamdulillah'nya lagi nggak ada kista atau miom atau apapun itu.

puass bgt ketemu dokter yang satu ini, tapi begitu tiba saatnya pembayaran ternyata oh ternyata biayanya lebih mahal 95 rb dari RSB Asih...aaah rosa pembohoooooong...T T

*mohon doa'nya ya teman2...mudah2an lancar dan sehat sampai tiba saatnya nanti...^^

Senin, Desember 01, 2008

pengumuman penting


saya baru saja kehilangan harta benda saya yang paling berharga, yang pertama kali akan saya selamatkan kalau rumah saya nanti dilanda banjir, barang yang paling amat saya cintai:


harry potter no.6. hardcover
-Harry Potter dan Pangeran Berdarah Campuran-



apabila ada diantara teman-sahabat dan kerabat yang meminjam dan lupa mengembalikan, saya mohon dengan amat sangat tolong dikembalikan secepatnya, karena saya sudah meluncurkan kutukan2 untuk yg berniat mencurinya. jadi, mari kita selesaikan saja ini baik2 demi kenyamanan bersama dan meminimalisir jatuhnya korban. terima kasih...

p.s. di bagian belakang buku ada sticker lengkap dengan foto &nomer telp saya dan ada tulisan punya renny milik renny kembalikan ke renny!!!
Jumat, November 28, 2008

mie yamin "mang memet"

pertama kali nyobain mie yamin ini bener2 nggak sengaja. waktu itu malem2 pulang dari suatu tempat entah dimana (bener2 lupa) saya dan si oom ngerasa kelaperan. suami tercinta'kuw itu pengen makan sate ayam yang di depan RS pertamina. duh, saya kebetulan saat itu lg ga pengen makan sate, tp seinget saya di belakang warung sate itu ada warung mi ayam yg lumayan rame juga. akhirnya diambil'lah kesepakatan kalo si oom makan sate, saya akan menikmati mi ayam saja. sampe disana ternyata si oom pun berubah pikiran. dia malah ikutan mau makan di warung mi ayam itu yang diketahui bernama "mie yamin mang memet cabang pondok indah" -yang di pondok indah saya nggak tahu tempatnya dimana-. disini bukan cuma mi ayam dan yamin aja, ada juga berbagai macam masakan seafood, sampe sop2an dan somay bandung.

malam itu saya akhirnya nyicipin yamin ayam jamur dan si oom pilih mie goreng seafood... ga mikir apa2 pas makanannya dateng, lgs sikat aja. ternyata oh ternyata yamin'nya enak bgt, dan si oom pun berkali2 memuji mie goreng seafood'nya *yang katanya berasa seafood bgt*. tapi ya karena dari awal itu ga berpikiran apa2 ya maaf2 aja saya nggak sempet ngambil gambarnya karena udah terlanjur kandas masuk perut...=P

besoknya...bener2 besokannya kita balik lagi ke warung itu. dan saya lagi2 memesan mie yamin ayam jamur (plus pangsit kali ini). dan si oom mencoba nasi goreng kambing'nya. untuk warung yang bukan spesial kambing sih lumayan bgt itu si nasi goreng. apalagi si oom sensitif bgt kalo makan nasi goreng. ya kebanyakan minyak lah-kebanyakan kecap lah-ga pedes lah- nasinya lembek lah, tapi malam itu dia kalem bin anteng sampe akhirnya bener2 bersih itu piring nasi gorengnya. tapi mohon maaf lagi, kali ini pun saya tak sempat mengambil penampakan semua makanan itu...=P

tapi boleh percaya atau nggak kalo makan disini kok ngerasa kuraaaang aja ya. contohnya pas malem pertama kita kesana itu ada sepasang ibu-bapak yg masing2 makan mie pangsit trus beberapa menit kemudian saya liat pasangan itu tengah menyantap sate pake lontong!!! lalu malam berikutnya setelah kandas mie yamin dan nasi goreng kambing itu kita ngerasa belum cukup kenyang dan akhirnya memesan lagi seporsi somay bandung, di saat bersamaan segerombolan ABG di samping meja kita memesan mie yamin utk kedua kalinya!!!...

lalu....
2 malam yang lalu akhirnya kita kesana lagi, dan inilah dia yg kita pesan malam itu:

sebelah kiri mie ayam biasa, sebelah kanan mie yamin

saya seperti biasa pesen mie yamin ayam jamur dan si oom yg penasaran "kayak apa sih rasanya?" pesen mie ayam (bukan yamin) jamur bakso pangsit...nah disini nih kata dia rasanya so so aja, terlalu berminyak. tapi di lidah saya sih itu mie yamin seperti biasa rasanya; bumbunya pas, setiap gigitan berasa, mie nya ga terlalu lembek, kuahnya mantap, jamur dan ayamnya berbumbu dan potongannya gede2 pula...nyam...nyam...nyam...

total kerusakannya utk mie yamin/mie ayam jamur 11k, kalo tambah pangsit/ bakso tambahin kelipatan 2k. kalo tambah 2 macem ya jadi tambah 4k.lumayan kok, kita makan berdua disitu ga pernah melewati angka 60k...so???? ^^
Jumat, November 14, 2008

sedih

bertepatan dengan hari pahlawan 10 november kemarin saya melihat tayangan di salah satu stasiun televisi, seorang anak kecil di bilangan thamrin dihadapkan pada gambar di bawah ini oleh si reporter:

reporter: dek, tahu nggak ini gambar siapa?
anak kecil: tahu...
reporter: siapa?
anak kecil: Teuku Wisnu...


duwh,
yang harusnya sedih teuku umar apa teuku wisnu ya???
...

he saved our beloved earth

tadi pagi sekitar jam 9.00 saya bertemu orang ini antara jalanan ciledug-kebayoran lama:


mungkin biasa saja, tapi tidak bagi saya.
bapak ini "hanya" membawa satu pot tanaman singkong. cuma tanaman singkong. bukan anthurium, bukan anggrek bulan, bukan gelombang cinta, bukan red sumatera atau apa saja yang harganya bahkan lebih mahal dr apa yg masuk ke perut saya sehari-hari.

pagi ini entah kenapa saya merasa jalanan ciledug gersang dan panas bgt, pdhl sunglasses sudah saya pakai waktu itu. lalu tiba2 di perbatasan muncul bapak ini. saya benar2 seperti melihat oase di tengah gurun pasir. ada tanaman segar di tengah2 gersangnya jalanan. entah kemana tujuan si bapak, tapi sempat beberapa kali dia berada tepat di belakang metromini yg menghembuskan nafasnya. sedikit kesal saya waktu itu. saya yang manusia saja benar2 sudah muak dg bau nafasnya, apalagi tanaman sekecil itu. huugh...

sampai di daerah kebayoran saya bertemu pemandangan kontras, entah atas alasan apa beberapa pohon di kanan jalan dipangkas daun2nya, yang tersisa hanyalah batang2nya saja. sekali lagi saya melirik tanaman yg masih membonceng di motor si bapak. miris sekali. si kecil itu sedang berjuang utk hidup, sementara yg besar2 malah digunduli.

walaupun hanya sebatang pohon singkong yang entah akan ditanam dimana oleh si bapak, berlebihan'kah kalau saya menganggap dia telah menyelamatkan bumi kita pagi ini??..


p.s. tak rela dengan asap knalpot the f*****g metromini yang sudah terlanjur masuk ke tubuh saya, sampai di kantor saya lgs menenggak pil anti oksidan...



Selasa, Oktober 28, 2008

basi-basi

beberapa hari yang lalu saya menemukan postingan pada sebuah blog tentang basa-basi.
intinya, si empunya blog melihat basa-basi adalah salah satu bentuk nyata dari sok kenal . lengkap dengan penjabaran2 mengenai sejauh manakah basa basi yang menurutnya basi itu.

menarik...
saya pun kadang bersikap skeptis seperti itu. lets check...

saya tinggal di lingkungan perumahan (bukan kompleks) yang tidak berbatas blok dan tembok2 tinggi. setiap pagi saya berangkat ke kantor sekitar pukul 8.30. baru keluar pintu rumah dan sampai teras pun sudah bertemu ibu muda yang menyuapi sambil mengajak jalan2 anaknya. "berangkat, mbak?" adalah pertanyaan rutinnya. lalu keluar gang 10 meter pasti bertemu tukang sayur yang sudah dikerubungi ibu2. kalau tak keduluan, saya yang akan berteriak memanggil si embak, lalu berlanjut dengan sapaan dari ibu2 yang mengelilinginya. topiknya masih sama: "berangkat, mbak?"....

sekitar 50m pasti sudah "ditunggu" bapak pemilik wartel. rutin setiap pagi si bapak duduk di depan wartel yang bahkan belum dibukanya ditemani koran dan terkadang tetangga yg kebetulan lewat lalu mampir, pertanyaan "berangkat?" terlontar untuk yang ketiga kalinya.

bisa saja saya skeptis dengan 3 pertanyaan yang sama, di waktu yang hampir bersamaan dan dalam jarak kurang dari 100m. kalau mau panjang urusannya saya akan menjawab "iya pak, bu, saya mau berangkat ke kantor karena sudah jam segini" atau "iya pak, bu, berangkat ke kantor, ada setumpuk pekerjaan yang menunggu, ada gambar yang perlu diselesaikan, ada BQ yang harus dihitung, ada klien yang harus ditemui, " panjang kan?...

pernah juga suatu pagi2 sekali saya berangkat terlalu dini. lalu saya bertemu dengan orang yang sama ketika saya berangkat pukul 8.30. bedanya pertanyaan'nya kali ini: "tumben pagi2?". kalau mau skeptis (lagi) saya bisa saja menjawab "ya urusan gw dong, apa ada pengaruhnya juga bt lo gw berangkat pagi2 atau siang2 atau malem2?".. atau kalau memang perlu jawaban lengkap "iya ni berangkat pagi soalnya harus ketemu klien, ada masalah di proyek yang butuh penyelesaian hari ini juga jadi mau konsultasikan dulu dengan klien langkah apakah yang harus diambil," alhamdulillah'nya saya tak pernah sekalipun menjawab dengan 2 jenis jawaban seperti itu.

apakah pertanyaan2 itu dimaksudkan mereka untuk mendapatkan jawaban yang sebenarnya?
*kenapa saya berangkat pagi itu?
*mau berangkat kemana saya hari itu?
*sudah waktunya'kah saya berangkat saat itu?
saya yakin bukan. inilah basa-basi. antara penting dan nggak penting untuk diutarakan.

penting karena sapaan pagi itu bisa membuat pagi saya terasa lebih ringan.
nggak penting karena apapun dan kemanapun saya pagi itu benar2 tidak ada urusannya dengan mereka. tapi demi rasa ringan di hati, saya lebih melihat semua itu sbg sesuatu yang penting. =)

tapi saya pun pernah terjebak pertanyaan yang benar2 basa-basi. bersikap skeptis tp tak bisa berbuat apa2 lalu marah setelah itu. minggu2 pertama awal pernikahan saya hampir semua teman dan sahabat menanyakan hal yang sama "gimana malam pertamanya?". nah, dari awal pertanyaan ini muncul, saya tak tau mau menjawabnya seperti apa. saya bahkan sampai harus "ngumpet" di YM dengan status "invisible to everyone" untuk menghindari sapaan2 itu.

sempat pula saya langsung menyemprot seorang sahabat ketika menanyakan hal yang sama. "mau jawaban seperti apa?". apakah perlu saya jawab dengan perincian setiap detailnya. tidur berpelukan-mulai pegang2an-sedikit cium2an malu2-................(lanjutkan saja sendiri) .

3 minggu kemudian pertanyaan berganti: "udah isi belum?"...skeptis?pasti.
kalau saya jawab sudah pastilah yang mampir ucapan selamat- semoga lancar- sehat- bahagia- happy ending ever after... nah berhubung jawaban saya adalah belum maka yg muncul adalah pertanyan lagi "kok belum sih?". kalau yang ini diluar kuasa saya untuk menjawabnya.

ah ya, pernah juga suatu kali saya sedang sangat labil, lalu muncul lagi pertanyaan itu dari seorang teman. sekali lagi saya bilang belum, dan semakin dia bertanya lagi. saat itu saya punya 2 pilihan untuk menjawab. satu: menjelaskan kenapa saya belum hamil secara medis lengkap dengan lampiran hasil USG dari ginekolog dan catatan lengkap saya dari sebuah RS bersalin. dua: bertanya balik, kalau memang saya sudah hamil apa pengaruhnya dalam hidupnya, apa dia yang akan memenuhi semua kebutuhan saya& si bayi, apa dia yang menanggung semua biaya persalinannya, atau dia yang akan merawatnya nanti?... ah, bahkan dia saja tak datang di hari pernikahan kami.

setelahnya saya menyesal dan tak habis pikir kenapa saya punya pikiran di jawaban nomer dua. sekalipun tak saya utarakan pada si teman tetap saya merasa sangat2 tak pantas punya pikiran seperti itu.
saya pun menjawabnya dengan another basa- basi: iya, disuruh pacaran dulu ni sama 4JJI.

ampuni aku Gusti 4JJI, mengajak2MU dalam lingkaran ini.

sampai disini, masih pentingkah sapaan basa-basi itu???...
tetap buat saya, lebih suka disapa walau sekedar basa basi dan terkadang cukup membuat kening saya berkernyit daripada tak disapa (tak dianggap) sama sekali. setelah itu, tinggal bagaimana pintar2nya saya menjawab setiap sapaan. ^^



Selasa, Oktober 14, 2008

rectoverso (di mata, telinga & hati saya)



ini dia karya yang sukses membuat saya terjaga dan harap2 cemas menunggu peluncurannya. tragisnya, pas hari H karya ini release saya benar2 ketinggalan kereta. saya tahu keberadaannya tepat 22hari dari tanggal release, tak pikir panjang langsung saya pesan dari websitenya saat itu juga, selanjutnya adalah penantian 12 hari sampai akhirnya kedua benda itu benar2 mendarat di meja saya. penantian yg panjang, ha?

dikutip dari www.dee-ide.blogspot.com:
Inilah karya pertama saya yang mampu menghadirkan kedua wajah saya sekaligus: musik dan fiksi, album dan buku, Dee yang menulis dan Dewi Lestari yang bermusik. Rectoverso juga merupakan karya hibrida pertama di Indonesia yang memadukan kedua dunia tadi menjadi satu karya yang utuh meski terpisah secara wujud. Karena itulah, Rectoverso bukan sekadar karya, melainkan sebuah pengalaman. Dalam pengalaman Rectoverso, fiksi dan musik saling bercermin, melengkapi, dan menggenapkan.

menikmati rectoverso buat saya bukanlah hal yang mudah. awalnya saya menikmatinya dg cara membaca sambil memutar CDnya. putaran detik di CD player dengan kemampuan mencerna kata saya jelas berbanding terbalik, yg ada saya malah seperti anak autis yg memberontak hebat saat mendengar deru yang memekakkan telinga krn ada rasa dan suara yang membaur bersamaan tapi tanpa arah, lagunya udah sampe mana saya'nya baru sampe di kisah yg mana. sampai akhirnya saya tiba pada lagu "malaikat juga tahu". lagu ini sudah seringkali saya dengar dari radio2 di jakarta, jd untuk memahami tiap liriknya tidaklah sulit. pun ketika saya menikmatinya dalam kisahnya. baru saya temukan, beginilah caranya menikmati rectoverso. bukan saja dengan mata, tapi juga dengan telinga, lalu biarkan hati dan rasa mengalun pelan menikmati setiap alurnya. buat saya, disinilah puncak orgasme'nya.

sempat beberapa hari yang lalu saya mampir ke blog'nya dee. ketika dee bercerita ttg rectoverso ada yang comment dan sedikit berburuk (atau berbaik) sangka kalau lagu "malaikat juga tahu" adalah tentang curahan hatinya tentang marcell. disinilah intinya (saya tak bisa menyebutnya kesalahan), karena fiksi dan musiknya memang lebih enak dinikmati bersamaan, bukan satu2, bukan setengah2. "malaikat juga tahu" dalam kisahnya adalah tentang anak autis dan adiknya yang mencintai wanita yang sama. malaikat juga tahu siapa yang jadi juaranya...

paling gampang memang saat memahami 2 mahakarya ini ketika salah satu karyanya sudah tak asing lagi di telinga. contohnya ya "malaikat juga tahu" itu tadi. lalu ada beberapa lagu yang instrumennya di recycle tentu saja dengan sangat apik oleh andi rianto. diantaranya lagu peluk (pernah dipopulerkan shanty) dan firasat (marcell). tantangan selanjutnya dari 2 lagu itu adalah menikmati kisahnya. seperti yang saya bilang, kali ini tak terlalu sulit krn 2 lagu itu sudah tak asing lagi di telinga saya.

selanjutnya saya jatuh cinta pada lagu & kisah "selamat ulang tahun" dan "aku ada".

aku'lah lautan yang akan memeluk pantai'mu erat...

sudah jangan tanya2 lagi, nikmati saja karyanya. dengar fiksinya, baca musiknya.
Rabu, Oktober 08, 2008

dari laskar pelangi the movie



hampir semua orang di blog'nya bercerita tentang LASKAR PELANGI. entah dari sudut pandang bukunya ataupun filmnya. saya pun sebenarnya ragu untuk menulis ini, krn saya yakin tak bisa lebih baik lagi menceritakannya daripada orang lain.

saya mengenal karya ini awalnya dari tayangan di kick andy. sebelumnya blas, sama sekali tak tahu. saya pun sempat merasa aneh ketika tahu ada buku best seller tentang anak2 yang luput dari perhatian saya. tapi lebih anehnya lagi saya pun tak berusaha mencoba untuk membacanya. mungkin saya satu2nya orang yang awalnya tidak tertarik dg buku ini. belum sempat tertarik, lalu muncullah trailer filmnya. ah, ya sudahlah, sekalian saja nanti nonton filmnya aja.

akhirnya 29 sept kemarin saya sempatkan nonton filmnya, diulangi lagi tanggal 6 okt'nya...hihihiii...memang sangat menarik menonton kepolosan&keluguan anak2 itu yang penuh pesan moral. tapi saya tetap tidak akan membahas film/ bukunya. buat saya, itu 2 karya yang berbeda dan dinikmati dengan cara yang berbeda pula.


yang jelas, dari film ini saya benar2 jatuh cinta pada pemeran Ikal (zulfanny). matanya coklat, polos, bersinar dan begitu menyenangkannya melihat dia tersenyum. katakan saya gila, lebay atau apa saja. tapi ketika untuk kedua kalinya saya menonton film itu saya benar2 yakin kalau saya jatuh cinta.

all photo courtesy of www.laskarpelangithemovie.com & www.laskarpelangithemovie.blogspot.com

Rabu, September 24, 2008

cooking with love

setiap orang pasti punya bakat dan kemampuan masing-masing. tapi memasak pastilah bukan bagian dari bakat saya. masih ingat tentang risoles buatan saya yang gagal total? ah sebenarnya dapur juga bukanlah pantangan saya untuk dikunjungi. sempat beberapa kali bahkan saya berhasil memasak jenis sayur-sayuran ketika ibu saya tercinta terlalu sibuk dengan ritmenya. tapi itu hanya sesekali. sekali lagi, hanya sesekali.

awal2 pernikahan saya sempat begitu excited'nya menjadi seorang istri. apapun akan saya lakukan. dari menyiapkan baju suami, (sok2an) masak makanan kegemarannya, et cetera lah. semua saya lakukan untuk membuat dia nyaman berada di rumah. yang paling sering ya sok2an masak itu. kadang juga berbagi resep sama evva, saling sapa hari ini masak apa. hasilnya? yah, ada yg dia bilang enak sampai "aku nggak tahu ini rasanya harusnya bagaimana"... thanks anyway to be honest y hun...^^

sampai2 sahabat saya memberi hadiah buku resep cooking with love - kumpulan resepnya almh. bunda inong. saya sangat bersemangat sekali dengan buku itu, tapi sampai sekarang masih trauma untuk memulai salah satu resepnya. apalagi kalau melihat kiprah bunda inong di dunia masak-memasak. ah, kalau dia, saya percaya selalu memasak dengan cinta, dengan hati. saya? mudah2an bisa juga seperti itu...^^


cooking with Love- kumpulan resep almh. bunda inong

lalu sabtu kemarin, saya berniat sekali mempraktekan resep puding biskuit oreo dari buku resep lain yang baru saja saya beli. maksud hati ingin mempersembahkan si puding di acara perpisahan rimeh malam nanti. ah ya, selama ini puding memang jadi andalan saya. kalau masakan dengan berbagai macam rempah2 saya memang masih harus banyak sekali belajar.

puding ini membuatnya sebenarnya cukup mudah [resep akan saya posting belakangan.red] tapi butuh ketelatenan dan kehati-hatian yg cukup tinggi. yang paling menarik buat saya adalah puding ini dicetak di tabung2 mika yang saya gunting2 dan buat sendiri.
adonan 1- adonan2- kocok2 telur semua lancar. sampai akhirnya tiba saatnya memasukkan adonan ke tabung2 mika yang sudah saya siapkan. disinilah tingkat kehati-hatian mutlak dibutuhkan, bodohnya saya, tak hati2 memasukkan adonan2 itu ke tabung mika. akibatnya salah satu tabung tersenggol tangan saya dan bum...persis seperti efek domino, semua tabung yang sudah dijajar rapi berhamburan sudah isinya. dari 20 tabung yang saya siapkan, hanya 6 yang bisa terselamatkan.

alih2 ingin tetap membawa puding untuk acara malam nanti, resep pun berganti. akhirnya saya membuat puding coklat jeruk andalan saya. adonan jeruknya sukses, tapi adonan coklatnya kurang gula dan kurang air jadi sedikit agak keras. malamnya selesai acara saya tak pulang ke rumah. minggu malam saya baru teringat si puding oreo yang berhasil saya selamatkan. saya cari2 di lemari es nggak ada, saya curiga dibuang oleh ibu tercinta karena dipikirnya produk gagal saya lagi. iseng, saya tanyakan. ternyata sudah kandas masuk ke perutnya dan perut mbak sum.

sampai saat ini saya tidak tahu rasanya seperti apa, berhubung waktu itu saya membuatnya dalam keadaan berpuasa, jadi tak tahu apakah adonannya pas atau tidak. tragisnya, waktu saya berniat membuatnya kembali, ibu saya dengan cepat berujar "nggak usaaaaaah..."

ada yang berubah di bebek goreng Yogi


saya ingat betul kapan pertama kalinya menyantap makanan ini, yaitu di festival jajan bango 2007. waktu itu antriannya bener2 ular naga panjangnya. akhirnya saya dan beberapa teman dalam satu rombongan mendelegasikan tugas ini pada mas arif n nina yg udah ngantri duluan. heheheee...
kesan pertama waktu itu masih biasa (biasa enak maksudnya), cuma takjub aja sama sambel mangganya, enak dan seger bgt. hari2 selanjutnya ya kita jabanin langsung ke restonya. model makan disini adalah datang-antri ambil makanan-antri bayar-antri cari duduk...yup...saking rame dan kecilnya tu tempat. kalo buat kumpul2 n kongkow2 mah ga cucok sm sekali. begitu porsi nasi di piring udah mulai kandas siap2lah dpt tatapan tajam dr pelanggan yg belom kebagian tempat, krn mereka pasti mengincar singgasana kita saat itu...

beberapa hari ini entah kenapa kangen bgt sama si bebek goreng, akhirnya br semalem kesampean makan disana. seperti judul thread di atas, ada yg berubah disini. first, layout dan interiornya, lebih rapi dengan meja dan kursi baru yg dibuat dari kayu jati belanda. ok lah, jd terlihat lebih lega dan bersih aja. nah model makannya kali ini nggak ngambil sendiri, tp mirip di hokben yg kita tunjuk2 sm si embak yg jagain, trus diambilin deh. menunya sih masih sama, ada bebek lada hitam-bebek cabe ijo- bebek goreng- bebek bakar- bebek rica2, sekarang malah tambah menu baru burung dara goreng- oseng bebek- balado telur asin cabe ijo- sama sesuatu yg ditusuk2 seperti sate, tp saya nggak tahu itu bebek atau bukan. sebelnya nasi uduk yang saya idam2kan ternyata ludes sudah.

nggak enaknya model pelayanan seperti ini si embak
dengan suksesnya menuang bumbu rica'nya di nasi saya. dan itu rasanya pedes bgt. hasilnya, bukan saya makan bebek dengan sambel rica, tp sambel rica dengan bebek. lebih enak dengan sistem pengambilan yang dulu, kita ambil sendiri bebek yang kita mau, dan biasanya saya mengambil bebek lada hitam dan curi2 sambel ijonya dikit2. hihihiii...mungkin ini sebab musababnya, jd sekarang makanannya diambilin, mengurangi resiko pencurian sambel dan bumbu2 yang lain... heheheee...


penampakan si bebek rica2, tp gambar colongan dari sini

berbekal 2 nasi bebek yang sudah dibayar lunas kita cari t4 duduk. tapi mau mulai makan aja kayaknya atmosfernya nggak enak bgt. berisik. berisik orang makan, orang ngobrol, orang ngantri, pelayan yg nanya2in mau pesen apa, dan yg lebih parah lagi ada suara dari TV dan mulan jameela yang menusuk2 dari belakang. huugh, mau ngobrol aja males bgt krn harus teriak2, jadinya kita hanya bisa konsentrasi ke makanan masing2. atmosfernya bener2 kayak di food court sebuah mall yang gedumbrengan disana sini. so far, i don't like food court.

kalo dulu selalu ada mbak2 dan mas2 yang siap sedia berdiri di area resto untuk nanyain tambahan pesanan kita selanjutnya, kali ini mereka entah kemana. padahal dulu saya paling suka dengan pelayanan mereka. kalo mau tambah teh botol aja nggak usah antri lagi udah tinggal dibawain sm mereka. dan yg lebih menyenangkan lagi mereka selalu ramah2. sekarang sepiii...mungkin pada teraweh atau udah pulang kampung.

soal rasa, bener belum berubah, tetap membuat addicted. bebek rica2nya bener2 terasa sampe ke tulangnya...nyam...nyam...nyam...
Senin, September 15, 2008

Shinning Star'nya Shinning Wendy




minggu 24 agustus lalu menemani suami'ku menghadiri open house dan diskusi arsitektur di sekolah hasil olah desainnya Wendy Djuhara. jujur, awalnya males bgt dateng ke acara ini. i don't like community, saya tak suka juga berada di dalamnya, menjadi bagian dari entah apa yg secara psikologis mampu mengangkat derajat diri sendiri di depan orang lain (baca: sombong). tapi melihat suami yg begitu antusias tak tega juga saya menolak ajakannya dan membiarkan dia ucluk2 berangkat sendirian.

sampai disana meruanglah kami, berputar dari satu bidang ke bidang yang lain, dari satu rasa ke rasa yg lain.
shinning star adalah sebuah sekolah preschool & kindergarten yang terletak di komplek perumahan di bilangan bintaro sektor 9. bentuk bangunannya sendiri sebelumnya adalah 2 rumah yang dijadikan satu. bangunan berbentuk huruf U yang bagian tengahnya dijadikan playground. yang membuat menarik adalah deck pada playground ini bisa digeser mepet ke dinding lalu berubahlah menjadi panggung untuk anak2 pentas dan beraksi setiap minggunya.

sekolah ini terdiri dari 3 lantai dengan roof garden di bagian atasnya. menyenangkan sekali berada di atas sana, walau agak panas tp cukup bisa mendatangkan inspirasi. sayangnya sepertinya anak2 dilarang mengakses bagian ini krn roof garden bisa diakses melalui ruang guru yang tidak bol
eh diakses anak2. bingung kan? ya mungkin anak2 bisa kesana dengan pengawasan guru2nya mengingat tangga menuju kesana cukup bahaya krn dipasang tanpa railing.

ini dia arsiteknya; Wendy Djuhara


dari penjelasannya mbak wendy bangunan ini memang awalnya didesain dengan low budget. jadi penggunaan materialnya juga diperhatikan betul. yang menarik adalah lantai yang finishingnya hanya di Aci dan nggak pake keramik, juga penggunaan kayu jati belanda pada setiap pintu, tangga dan beberapa built in'nya. yang paling menyita perhatian saya adalah kaca dan pintu kaca di setiap ruang kelasnya yang langsung menuju taman di sebelahnya. saya hanya khawatir anak2 berlarian dengan polosnya menuju taman tanpa tahu disitu ada kaca krn memang hampir tak terlihat sama sekali.

peletakkan roaster pada fasade bangunannya juga cukup unik. dipasang random selang seling dan pada bagian kosong sisi dalamnya dipasang cermin untuk anak2 belajar sikat gigi krn letaknya persis di bagian kamar mandi.

well, rasanya saya tidak bisa lebih baik lagi menjelaskan secara arsitektural, mengingat ini bukanlah karya saya. saya hanyalah penikmat, pencari ruang dan rasa. =)

nah,yang ini sedikit bonus dari saya: *narsis mode on* ^^



balada risoles

risoles adalah makanan kegemaran saya. dari mulai yg isinya ragut, bihun/ soun, smp yg paling modern skrg berisi daging2an & keju. saya ingat betul pertama kalinya gila risoles, waktu itu dibawain seorang teman di sebuah bimbingan belajar,konon ibunya setiap hari bikin risoles untuk ditipin di toko kue entah dimana. rasanya?? wuah, itulah risoles dengan rasa klasik terenak yg pernah saya makan saat itu, rasanya benar2 masih melekat di lidah saya smp sekarang, dan belum bisa saya temukan tandingannya. pertemuan seminggu 2 kali di bimbingan belajar itu tak pernah dilewatkannya tanpa membawa risoles. semakin hari semakin banyak saja yang dibawanya, sekalipun saya nggak pernah bosen dengan rasanya.

risoles kedua terenak buat saya ketika atasan saya datang pagi2 membawa risoles yg sudah modern dari sebuah cafe ternama di jakarta. terlalu modern, makannya pun tak lagi dengan cabe rawit/ saus pedas tapi dengan mayoneise. berhubung hanya bawa sedikit dan harus dibagi rata dengan teman2 kantor waktu itu, jadilah 1 potong risoles dibagi dua. isinya smoked beef, telur rebus dan keju, jangan tanya rasanya, saya sudah bilang inilah risoles kedua terenak yang pernah saya makan.

pernah juga datang kiriman risoles bermerk yang dikirim supplier untuk menu berbuka puasa. isinya sama persis seperti keluaran cafe tadi tapi rasanya jauuuuh, sama sekali tak enak. hanya menang isinya lebih padat aja. mungkin itu yg bikin tekstur si risolesnya menghilang.
lalu datang lagi kejutan di hari lamaran saya. seorang adik sepupu datang dengan risoles buatannya sendiri. jangan paksa saya untuk terlihat anggun hari ini, krn risoles2 di depan mata benar2 menggoda iman... =)

sampai kira2 2 bulan yg lalu evva mengirimkan resep american risoles di YM saya. dari hasil percobaan dia sih katanya enak dan gampang buatnya. saya simpan rapi resep itu sampai seminggu yang lalu tepat minggu pertama bulan ramadhan baru saya membukanya kembali. setelah sedikit memaksa suami mengantar beli bahan2nya, langsung saya berkutat di dapur. ah, pasti enak buka puasa pake risoles sore nanti. dan dengan cerianya saya mengikuti step by step setiap aturan di resep itu. sampai pada tahap membuat kulit, gagal total. entah kurang/ kelebihan apa, si kulit tak mau membentuk dadar panci teflon yang sudah saya siapkan, bentuknya pun lebih mirip roti cane, tebal dan sudah pasti tidak bisa digulung. sedikit marah dan kecewa saya remet2 itu adonan lalu berakhir di tong sampah.

tapi saya tetap penasaran sama si kulit risoles itu, apalagi mengingat bahan2 yang udah terlanjur dibeli. akhirnya sabtu kmrn nyoba bikin lagi. sengaja pilih waktu dimana nggak ada orang di rumah, jadi kalo gagal nggak abis2an diledek lagi. heheheee... kali ini lebih hati2, pelan2, dan lebih cermat. jadilah si kulit, walau bentuknya belom sempurna tapi masih bisa dilipat dan digulung nantinya. setelah kulitnya, mulai menyiapkan isinya, lalu masukkan ke kulitnya, gulung2/ lipat seperti amplop, masukkan ke kocokan telur, lalu gulingkan ke tepung panir. setelah itu masukkan ke dalam freezer beberapa jam dan goreng hingga kecoklatan. hasilnya??? ah akhirnya jadi juga, tapi rasanya benar2 biasa. tak ada yg special. bahkan saya pun tak berselera untuk mengambil gambarnya dan memamerkannya disini. heheheheee...

akhirnya saya sampai pada satu kesimpulan: saya tak akan pernah mencoba bikin risoles lagi. saya akan tetap menjadi penikmatnya saja, dan tak akan pernah saya rusak cita rasa itu dengan tangan saya sendiri...=)

Kamis, September 04, 2008

HIK- Hidangan Istimewa Kampung

beberapa hari yg lalu ga sengaja nemu gerobak HIK di sebrangnya blok M plaza di sisi yg ada KFCnya (timur tenggaranya nggak tau deh). tak pikir panjang langsung gw n my hubby mendekat dan melekatkan pantat disitu...

sekilas menunya emang nggak beda jauh ama yg di solo. menu specialnya tetep nasi kucing dan bbrp sate dan gorengan. bedanya disini nasi kucingnya ada bbrp macem; nasi bandeng-nasi oseng2 tempe- nasi teri- sm nasi tongkol. porsinya ya porsi kucing, satu ikan tongkol mungkin bisa jadi 10 bungkus.
jenis2 satenya ada sate usus- sate paru- telor puyuh- dan daging2an lainnya lah. nah kalo gorengan sayangnya pas kita dateng udah abis dikuras, bnr2 tinggal nampannya boo. sebenernya yg khas dari warung HIK adl tahu/ tempe bacem, dan itu juga ga kita temukan disana.

soal rasa...hmmm masih kalah emang sm yg di solo. ah atau emang atmosfernya udah berubah juga. di solo t4 kayak gini bisa jadi t4 nongkrong semaleman bahkan sm pagi. terkadang malah bisa bertemu inspirasi disana. disini, duduk di pinggir gerobak menikmati menu yg sama tp ditambah asap dari knalpot metromini yg lewat, blm lagi bajajnya, jgn ditanya... tapi cukup mengobati kerinduan yg udah terpendam cukup lama, apalagi kita berdua juga bukan penggemar junk food, jadi t4 kayak gini si much better lah.

total kerusakan malam itu lumayan mahal si, untuk 2 nasi kucing-2 es teh manis- 2 sate usus-1 otak2 bakar- 1 sate paru- 1 sate telor puyuh, abisnya 26k. nah pas itung menghitung itu ternyata si abang jualannya fasih berbahasa sunda!!! langsunglah gw protes, tp dia membela diri dengan menunjuk satu temannya lagi dan bilang "tapi kalo yg ini orang solo asli, mbak"...
Senin, September 01, 2008

happy birthday me



first day of september 2008,
first day of Ramadhan 1429 H...

my first birthday as a wife,
and our first ramadhan to spend with...

is there any special than this???
oh, well, happy birthday me...=)
Rabu, Agustus 27, 2008

my hubby's wife is me


ada cerita lucu minggu malam kmrn ketika aku n suami menghadiri acara open house karya Arsitektur di bilangan bintaro. bertemu bbrp teman dan sahabat udah pasti. apalagi udah lama bgt nggak menghadiri acara spt ini. putar2, liat2, tour de building lalu bertemulah kita dg seorang teman. ilustrasinya begini:


waktu itu gw lg talk on the phone sama tanti, jadi nggak tll ngeh dg siapa saat itu my hubby bertegur sapa. sampe akhirnya dia bilang selamat atas pernikahan kita, baru gw nengok. ternyata temen seperjuangan di kampus dulu. ketika gw mencoba menyapa eh dg polosnya dia bilang "eh, lo ren, gw kirain tadi istri lo, yog...knp ga ngajak istri lo?"...

gubrak...
saat itu gw bener lgs bengong, dan tanti di ujung telp sana ber-halo2 nyari keberadaan gw...duh, persis film kartun yg gondok bgt trus jatoh kejengkang gt deh...

my hubby???
sama aja, ga ngerti mau ngomong apa. sampe akhirnya si teman sadar sendiri dan bilang "jadi lo meritnya sm renny, yog?"...

padahal ini bukan pertama kalinya kita dateng berdua di acara serupa dan sll ketemu dia...
bukan juga hubungan yg sebentar dan sesaat sampe akhirnya menikah, bukan juga pernikahan diam2 dg indikasi 3 huruf depannya M belakangnya A tengahnya B, malahan kita juga ngundang dia waktu merit...lalu???

eh, apa gw kurang popular y waktu di kuliah dulu? jadi hubungan kita yang hampir 2 taun dan alhamdulillah sampe ke pelaminan ini ga ter'endus kabarnya....ah nggak ah, lagian siapa yg ga kenal gw waktu itu? hueheheheee...=D
Kamis, Agustus 21, 2008

kelapa muda vs otak2 ikan


ada sisa cerita dari long wiken kmrn... kalo soal gimana qt (aku, suamiku n para sahabat.red) ngrayain 17an bisa diliat disini aja ya...heheheee...nebeng, tan...^^

senin sorenya yang masih dlm rangkaian long wiken dengan amat menyesal gw harus cek lapangan ke muara karang, ditemani suamiku pastinya...^^

pekerjaan yg lancang menyelinap di sela2 waktunya tidur siang itu akhirnya selesai jam 16an... nah di sepanjang jalan mau pulang ke cengkareng kita nemuin deretan kios pedagang es kelapa muda n otak2 ikan segar. lokasi persisnya di pinggir danau di daerah PIK, kalo dari cengkareng ada di sepanjang jalan menuju RS PIK --
sorry, kelemahan gw adl nggak bisa mengingat t4 dan jln dg benar--

panas-panas, abis puter2 jelas ini bagai oase di tengah padang pasir... nggak pikir panjang, berhenti lah kita di salah satu kios. pesen kelapa muda yg diminum langsung dari batoknya, sama 10 otak2 ikan segar. duwh, kayak org pacaran beneur deh...=p
gw awalnya menyayangkan sajian kelapa muda yang ga pake es, tp ternyata setelah diminum emang lebih seger dg penyajian spt itu, daging kelapa'nya jg lembut bgt, gampang dikerok. saking lembutnya ketika dikerok bisa tiba2 langsung menguap begitu aja =P... sayang waktu itu anginnya kenceng bgt, jd kita makan n minum sambil megangin mejanya yang rasanya bakalan langsung terbang n melayang...huhuhuhuuu...

otak2 ikan'nya lumayan, menurut gw si lebih enak dari yang dijual naek sepeda di sepanjang sudirman. tapi bumbu kacangnya terlalu encer, lebih tepat disebut aer kacang kayaknya... total kerusakan sore itu 8K untuk 2 kelapa muda, dan 7K untuk 10 otak2 ikan segar.

lumayan untuk cemilan sore2...yang kebetulan lewat, silahkan dicoba...^^
Rabu, Agustus 20, 2008

susahnya bangun pagi


ada yang punya solusi untuk masalah ini??
iya...gimana caranya bisa bangun pagi -dan nggak tidur lagi-




kalo alarm si udah melakukan tugasnya dengan baik buat gw, berteriak kencang di waktu yg sangat tepat atas perintah gw malam sebelumnya, tapi selanjutnya dengan sadisnya akan selalu gw matiin untuk kemudian tidur lagi...

bangun pagi atas sebuah kewajiban?? abis itu ya tidur lagi...

bangun pagi bener2 musuh dan kesulitan terbesar dalam hidup gw...padahal juga bukan sekali 2 kali kena batunya; ga sarapan, ga sempet ngeringin rambut, kelupaan ini-itu, dan hari ini ketinggalan HP yang masih stay dg manisnya di bawah bantal.

jarak tempuh dari rumah ke kantor yang ga tll jauh dan jam masuk kantor yang terbilang agak siang (jam 9.red) adalah alasan bagus untuk melanjutkan tidur 'semenit dua menit' ketika alarm kedua gw teriak tepat pukul 7 pagi. setelahnya yang terjadi memang semenit itu selalu membutuhkan teriakan ketiga -yang seringkali berasal dr suara nyokap- untuk membangunkan gw...hehehee...lalu grasa grusu beresin t4 tidur-mandi-keringin rambut-siapin baju-lunch box-cari sarapan-cek isi tas-dsb-dsb, semua serba terburu2...

atmosfer di pagi hari dan santai nyiapin ini-itu...ouh, i really miss that...

Rabu, Agustus 13, 2008

begitu salah dan salah lagi

entah kenapa aku selalu ga suka kata "salah"

pagi ini seseorang bicara takut2 padaku ditelp, konfirmasi antara gambar kerjaku dan hasil pekerjaannya. aku tau ada yg ga beres, tp justru aku yg disini menenangkannya di seberang sana.
dan benar saja. lupa adalah alasan yg paling aman dan bisa diterima. ah, aku juga tau sekali bapak itu. bukan dia tidak profesional, tp memang benar2 pelupa.

tp toh kata2 "bapak yg salah" tetap terngiang dari atas sana.
aku hanya bisa menghela nafas perlahan. padahal si bapak juga sudah menawarkan solusi yg masuk akal, sangat masuk akal.

siang hari datang lagi bapak yang lain.
kali ini entah membawa apa, tp suara dari atas sana lagi2 berkumandang "bapak yang salah"...

ah...
apa harus ada yg salah dulu untuk suatu kebenaran?
atau harus ada di atas sana dulu utk sll sebagai yang benar?

buatku, kesalahan itu memang punya'nya manusia, kebenaran lah yg hanya milik ALLAH semata...
jadi, untuk apa saling menyalahkan???

festival jajan bango 2008


sabtu ini ke festival jajan bango di plaza selatan parkir timur senayan sama my hubby n tanti. tadinya mau ngumpulin anak2 disini sekalian arisan, tapi ternyata yg ada hanyalah lemparan hukum sebab-akibat. sebab sapi -sibuk sekali- akibatnya ga bisa nyusul kita dan mengakibatkan juga nafsu jajan tanti berkurang drastis, hihihihiii...lalu sebab millie masih nyangkut di solo, akibatnya kita nggak bisa ngajak dia, sebab deny lg di palembang, akibatnya dia ga bisa dateng, sebab yan-yusti lg mempersiapkan pernikahan mereka, akibatnya ga ada waktu juga, sebab suaminya epha lg sakit, akibatnya dia nggak tega ninggalin utk pesta pora sendirian (hihihihii, istri yg baik, ^^), sebab rimeh tiba2 ada keperluan mendadak, akibatnya nggak jd dateng juga...aaaah, panjang deh urusannya...

akhirnya tinggal kita ber3 lah disini, pemelihara cacing2 ganas di perut yg nggak bakalan rela ninggalin acara kayak gini...=D kedatangan kita diawali dg pertengkaran kecil dg tukang parkir. parkir motornya 3rb booo, pdhl dpt karcis juga enggak, motor ga boleh dikunci stang (tp diem2 qt malah nggembok bannya, =P). tp semua itu ga ngurangin nafsu makan qt dong -gw khususnya-.... pertama si qt cuma muter2 trus liat2 directory, jajanan apa aja yg ada disitu. trus si oom memutuskan utk nyobain lontong kikil -yang awalnya kita kirain lontong kikil khas surabaya-...dg harga 15rb/ porsi qt cuma dpt gule kikil, ga pk lontong, dikit bgt lagi...yaaaah... tp menurut gw si enak kok kuahnya...

setelah itu gw ngantri di stand pempek -lupa namanya- ..nah yang ini mak nyuuuus deh, pempeknya empuk, garing tp ga keras, kuahnya juga enak tanpa perlu ditambahin apa2 lagi, ikan tenggirinya juga berasa bgt, ga rasa sagu deh...lalu antrian berpindah ke kari umbi, kali ini gw mau nyobain sate sapinya, seporsi 20rb dpt 10 tusuk kecil2...aduuuh kecewa lagi de, rasanya maniiis bgt, dikasi sambelnya cuma sedikit lg...

selanjutnya putar-putar tak tentu arah dan berhenti di antrian panjang asinan ibu isye...ini lah antrian yg sempurna, krn terbayar dg semangkok asinan sayur dan semangkok lagi asinan buah yg rasanya seger bgt. pedesnya juga pas, total kerusakannya 19 rb utk 2 porsi itu. dibandingin sama rasanya mah worthed laaah...

nah, pernah berada di tempat dan waktu yang tepat??? waktu itu kita numpang makan asinannya di stand nya es krim ragusa yg udah abis ludesss...nah pas bnr2 selesai makan asinan plus gosip2 ngomentarin orang2 yg lewat di depan kita, pas bgt kita pamitan sm mbak nya, eh es krim ragussa nya dateng lg, jadilah gw ada di antrian pertama utk se cup es krim stroberi...=D

petualangan bnr2 berakhir disitu.. sebenernya yg dicari sm suamiku tercinta tu angkringan'nya hik fatmawati, eh tnyt ga ikutan mereka, bebek gorengnya si yogi juga ga ada. emang banyak yg hilang taun ini, termasuk napsu makannya tanti...=P
Jumat, Agustus 08, 2008

begitu salah-begitu benar

apa salahnya berkata pelan?
apa akan menjatuhkan wibawa'mu di depan orang lain?

apa salahnya mengakui kesalahan?

apa akan juga menghilangkan harga dirimu di depan semua rekan'ku?


walau kau pasti meminta maaf setelah itu, lalu bersikap baik lagi pada'ku, tapi belum mampu mengembalikan lg senyum di wajahku...

aaah, aku memang hanya rakyat jelata (mengutip perkataan suamiku), sangat jauh dengan strata mu di atas sana. bahkan kerja lambung di perutku pun bisa berjalan normal atas rezeki Tuhan yang dititipkanNYA padamu.


jadi apakah aku harus seterusnya saja seperti ini?
unggah ungguh atas perkataanmu, perintahmu, lalu begitu kau temukan sedikit saja celah refleks intonasi suaramu pun berubah, tak peduli apakah klien atau rekan kerjaku di depan sana...


tapi, bu... bukan sekali -dua kali bahkan yang kau caci itu justru yang dipilih si klien... jadi??? apa salahnya sekali saja menengok cermin yang sll terselip cantik di sela2 tas mahalmu...
Kamis, Juli 31, 2008

bad night, bad dream...

semalem mimpi buruk. jalan cerita persisnya gimana lupa gw juga. yang paling gw inget adalah gw dan bokap ngumpet dari kejaran 2 orang yang berniat ngebunuh kami... huhuhuhuuu... what a bad dream..

rasanya nggak enak bgt lari dari sesuatu/ seseorang, bersembunyi entah dari apa. perasaan takut ketauan, takut hancur, takut kehilangan.. untungnya cepet bangun. sedikit gelagapan dan masih bersisa ketakutan, langsung cari my beloved hubby, minta dipeluk...leganya....ada dia di sisiku...^^

**mimpi ini kayaknya kebawa gara2 siangnya baca ttg kasusnya ryan si pembunuh masal, ga abis pikir gmn dia bisa tega ngabisin nyawa org segitu banyak, gimana perasaan korbannya ketika maut udh di ujung jari sesama manusia...oh, people...
Selasa, Juli 29, 2008

totally addicted

hitung mundur...8...5...3...tepat. 8 hari gw habisin pagi dan hidup ini tanpa kopi. apa rasanya?? jangan ditanya...dari mulai lemes, ngantuk, susah konsentrasi...hu'ugh berat amat si... am i addicted already??...

kebiasaan minum kopi gw si sebenernya nggak gila2 amat, hanya secangkir black coffee setiap pagi, dan coffee mix (bukan merk, tp emang kopi yg dicampur2 entah apa saja) di sore hari. ini udah berlangsung kira2 sejak awal kuliah, artinya 8 taun'an...

lalu untuk satu obsesi dan keinginan, gw tiba2 pengen bgt ngurangin konsumsi kopi. sebenernya juga ini bukan yg pertama si, sebelum merit atas nama alasan ingin terlihat lebih segar pas nanti hari H, gw ud totally stop sama kopi. not so bad sebenernya, kopi pagi selalu gw ganti jus, kopi sore kadang lewat krn kesibukan sesaat, kadang juga berganti dg secangkir teh. saat itu emang terasa bgt bedanya, badan lebih enteng, pencernaan lebih lancar, dan otomatis perut jd lebih ramping dong...=P

tapi itu dulu...

atas nama obsesi yg lain, after merit gw mengurangi lagi konsumsi kopi gw. lebih tepatnya menghilangkan... gw smp inget bgt kopi terakhir yg gw minum, ya 8 hari yang lalu itu, di tengah kelelahan membelah jakarta minggu siang. waktu itu gw bener2 udh ga punya tenaga, so mendaratlah secangkir cafe late (setelah susah payah menahan diri ga pesen ice coffee) di meja gw, hasilnya? tak menghibur sama sekali...i need more than this...huhuhuhuhuhuuu

kenapa diet kopi yg kali ini terasa lebih berat ya?? padahal pola makan & jus juga masih sama ama yg dulu, tp lemes dan penat ini bener2 nggak bisa ilang, bahkan diguyur air dingin sekalipun... mau nangis rasanya saat menyiapkan robusta'nya aroma kopi untuk suamiku tersayang tapi nggak bisa nyiapin utk diri sendiri...

sampe kapan kayak gini?? anybody....ada yang tau cara ngilangin addicted sm benda yg satu ini??? help me please...

*lagi2 nyolong gambar, dari sini
Jumat, Juli 18, 2008

officially mr and mrs. winarso...

5 juli 2008...

syukurku...bahagiaku...
alhamdulillah...waktu itu akhirnya datang juga...
kali ini tak banyak kata yg ingin kubagi, tak ada rasa yg bisa ku'lukis...

matur sebah nuwun Gusti Allah...
Kau lancarkan hari itu...
Kau berikan waktu itu...
izinkan kami, Tuhan... bersama-sama menjalankan setengah lagi Dien'Mu...


lega bgt rasanya, ketika kau ucap janji itu,
ketika kau ikat aku dalam langkah bersamamu...
memang, bersamamu saja, cukup bagiku...=)

terima kasih banyak-banyak buat teman dan sahabat yg udah dateng, jadi saksi awal perjalanan tak berujung kami...
terima kasih atas doa restu dan waktu yang tak berbatas...
kelegaan terbesar bahkan sekedar melihat kalian semua ada disana...
esp. all of u, girls...=)

**pengen bgt cerita ttg acaranya, tp lagi, tak ada kata... bingung merefleksikan perasaan saat ini...=P
Senin, Juni 23, 2008

the premiere plaza EX ; everybody's welcome

sabtu sore...

hari yang paling gw tunggu2...ada undangan makan n nonton bareng sex n the city the movie dr femina di plaza EX...undangannnya si jam 16.30, tp undangan nontonnya br jam 19.00 wib, kita yang biasanya mengakses tempat itu dengan busway akhirnya memutuskan untuk bawa motor... sempet mikir jg dan nebak2, "parkirnya dimana ya?"... ah, mall segede n semewah senayan city aja masih ada parkiran motor yang lengkap dg keamanan cctv kok, plaza indonesia pastilah jg mnyediakan tempat yang layak...

nelat2 dikit kebiasaan org indonesia, jm 5 pas kita baru meluncur kesana. celingak celinguk, masuknya lewat mana ya? --ini bukan pertama kalinya gw ke tempat ini, tp pertama kalinya gw kesini dg kendaraan pribadi, jd ndeso2 dikit...=P-- mayoritas yg seliweran disitu kalo nggak ojek ya pejalan kaki, akhirnya ditunjukin sama satpam ke arah mana kita harus parkir. sampe ketemu satpam lagi ditunjukin lagi. tapi...lho...satpam2 itu nggak nunjukin akses menuju ke dlm gedung, tp semakin kita "dibuang" ke belakang.

dan disinilah...tempat qt bener2 "dibuang"...


anybody, ada yg pernah ke plaza indonesia pake motor??? apakah ini perlakuan yg layak untuk konsumen sekelas plaza indonesia??? nggak ada parkir motor sama sekali!!!... kami pengguna kuda besi ini "dilempar" ke belakang gedung, di pinggir kali, di jalanan yg belom jadi, bahkan nggak ada tiketnya sama sekali kalo nggak diminta... dan perhatikan baik2, di sudut kiri jelas2 ada rambu dilarang parkir... oh indonesia ku...

sempet husnudzon dan nanya sama si satpam:
"di dalem nggak ada parkir apa parkirnya penuh, pak"
satpam: nggak ada parkir di dalem, mas....
what the f**k...

yang ada selanjutnya gw sm si oom saling mencaci, nggak mungkin ada arsitek tolol (maaf) yang bikin commercial building segede ini tapi nggak nyediain tempat parkir motor sama sekali...

salah siapa???
tanggung jawab siapa???
dicari: arsitek dan pelaksana pembangunan plaza indonesia...

***
selesai acara di f.bar langsung menuju the premiere...
sebelum film dimulai ada iklan2...dan yang lebih mengejutkan lagi ada tulisan:

the premiere plaza EX; Everybody's welcome....
hey, sir.... don't u have a mirror??????

p.s. alhamdulillah pulang jam 10an motor si oom masih menunggu dg setia...^^
Kamis, Juni 05, 2008

Tentang kamu, tentang kalian…

Aku semakin menikmati malamku…

Semakin memperlambat laju motorku ketika melewati “perbatasan” kalian, tak lagi memperhatikan jalan di depanku, tak lagi menghiraukan apa yg terjadi di belakangku. Aku menikmati setiap detiknya. Mencari kalian.


Akhirnya….
Terima kasih, Gusti Allah…
Untuk satu…dua…tiga kali kesempatan itu…
Tapi aku ingin ada lagi… dan lagi…setiap malam…

ini tentang kamu, tentang kalian…
Suatu malam akhirnya aku menemukan dua bocah itu. Seperti biasa berjalan dengan karung dan tusukan sampah (aku nggak tau ini namanya apa).
Sempat Mencuri dengar obrolan mereka sebelum berniat menyapa…
Bocah laki2: tu di depan sana ada, kamu tunggu sini ya
Bocah perempuan: iya, jangan lama2 ya
Bocah laki2 : iya, ud duduk sini aja, jangan kemana2
Bocah perempuan: --mengangguk pelan—
aku yg sedikit terkejut akhirnya memberanikan diri bertanya:
aku: mau kemana?
Bocah laki2: ke seberang mbak sebentar
Dan akhirnya tinggal aku dan si bocah perempuan, duduk di pinggir trotoar. Hanya sedikit sekali obrolan singkat diantara kami. Namanya eci, rumahnya di kreo, yg sedang menyebrang itu benar kakaknya. Diantara sedikit obrolan itu mataku tak lepas memperhatikan gerak gerik si bocah laki2 di sebrang sana, “mau apa dia?”…

Geraknya masih lincah, semangat, ceria, walau udara malam dingin menyapa, cukup mengejutkanku ketika di sebrang sana dia hanya mengambil 1 botol air mineral bekas yg terbuang sembarangan. Hanya itu, lalu kembali ke arah kami, menjemput adiknya.

Duh, Gusti…

Apa yang Kau berikan pada bocah itu sehingga senyumnya begitu sempurna ketika tepat berada di depanku… ketika matanya berbinar indah sekan berterima kasih karena aku telah menemani adiknya disini… dan si adik langsung menyambut gembira dengan permen yang sudah kusimpan rapat selama ini…

Pertemuan kedua…
Udah hampir putus asa malam itu…
Ini sudah lewat 2 minggu dari pertemuan terakhir…”where are u guys?”
Dan disanalah mereka, bukan lagi dengan karung penuh botol mineral, tapi sedang melipat2 kardus yang lebih banyak lagi. Karung mereka hampir penuh malam itu. Sedikit lagi kucuri dengar “iya betul begitu, yang itu jg, yang rapi”… lagi2, malam itu mereka lalui dengan keceriaan mereka…

Pertemuan ketiga…
Aku udah yakin ga bakalan ketemu mereka malam itu, karena ini baru 2 hari sejak pertemuan kita. Tapi aku salah… maturnuwun, Gusti… mereka duduk manis di pinggir jalan itu… lagi istirahat katanya… kulongok lagi isi karung mereka. Kali ini lebih sedikit, tak ada lagi kardus-kardus, malahan si bocah perempuan lagi ‘ngorek2 bola plastik yang sudah hancur, entah ingin membuatnya jadi apa…

Malam ini…
Tak ada lagi mereka…
Walau aku memang berharap begitu karena gerimis yang mulai turun...
Tapi Sepi… hampa… kosong…

Baru sadar, bukan mereka yang butuh aku, tapi aku yg butuh mereka…
Ini bukan tentang materi, bukan tentang apa2 yang ingin aku berikan pada mereka, bukan tentang sesuatu yang ingin kuwujudkan untuk mereka… bukan…
ini tentang hati… tentang rasa… tentang jiwa…

ketenangan ketika bisa sedikit saja melihat kalian tersenyum.
keceriaan di tengah himpitan malam, disaat semua orang berlomba-lomba untuk cepat sampai ke rumah, ketulusan yang entah bagaimana bisa kalian miliki…

Gusti Allah…
Matur sembah nuwun…
Rasa syukur ini… lagi-lagi harus datang lewat sebuah peristiwa…

**nyolong gambar dari sini

Jumat, April 25, 2008

ketemu

gw berangkat seperti biasa dengan kharisma kesayangan gw (belum ada namanya ni...), di jalan jg biasa aja (biasa misuh-misuh maksudnya... huehehehee) agak siang emang, jam 8.40 --yah biasalah syndrom menjelang wiken...^^--

nah pas sampe per4an barito gw emang ambil paling kanan, selain krn emang mau belok ke kanan, gw juga males mlipir2 lagi, biasanya si posisi motor2 di kiri semua, jd saat itu gw di kanan sendirian, ketutupan mobil2... pas lampunya udah ijo dan semua belok ke kanan ya gw kepepet lah ama tu mobil2, motor2 jg tiba2 jd ganas semua, rada2 misuh2 dikit tuh... "woy, sabar, napa, pelan2"...

kalo udah kayak gitu biasanya gw lgs ambil kiri dan jalan pelan2, cari ketenangan. nah pas lg ngeliatin tu ulah2nya para pengendara motor yg brutal2 gw menangkap helm kuning (gw blm pnh liat org lain pk helm warna itu except him), pdhl termasuk yg td gw pisuh2in td tuh, trus pas sampe p4an hero lampunya mulai kuning, eh tu helm kuning ttp jalan aja, pas sampe di bunderan agak mau nabrak mobil (tp emang mobilnya jg si yg salah), dari gesturenya si kayaknya misuh2 tu dia...gw ketawa2 aja tu di p4an...

pas sampe kantor lgs sms dia:
gw: heh bapaou gila, kamu pk celana cream yg keputih2an itu y hari ini?
si helm kuning: iya, kok kamu tau?
yup..that was my fiance there...=D

**aneh bgt rasanya ngeliat dia yg biasanya begitu menjagaku kalo di jalanan ternyata ugal2an jg kalo sendirian...^^

Kamis, April 24, 2008

dicar i: 2 bintang di 1/4 malamku


I told u before… anak-anak selalu bisa memberi gw sesuatu….

Gw bukan siapa-siapa, belum melakukan apa-apa, tp gw paling nggak bisa ngeliat anak-anak di jalanan (baca: anak jalanan). Apalagi di jamnya mereka harusnya istirahat, atau sekolah, atau malah bermain. Apakah mereka kehilangan masa kecilnya? Atau bahkan mereka nggak pernah tahu apa itu masa kecil??...

Sejak gw baca hasil riset di sebuah majalah wanita kesayangan gw (baca: femina), pernah disebutkan bahwa hampir 3 miliar duit receh di jkt “jatuh” ke jalanan. Dan apa yg mereka lakukan dengan itu? Pertama untuk jajan, lalu main dingdong/ ps kali y jaman sekarang, yang ketiga adalah jatuh ke induk semang. Jadi uang2 yang qt harapkan bisa untuk memperbaiki gizi mereka atau malah membiayai mereka sekolah sama sekali nggak ada. Dan dengan “pekerjaan” mereka sehari2 itu mereka bisa menghasilkan uang hampir setara dengan seorang pekerja lulusan D3!!!

Dengan hasil seperti itu jelas sekali bahwa akan semakin banyak anak-anak yang “ngerasa” ga butuh lagi pendidikan, krn “hanya” dengan hidup di jalanan mereka bisa menghasilkan uang sebanyak itu. Lalu apa yg bisa qt lakukan?

Begitu tahu fenomena itu, gw ga pernah lagi kasih uang untuk anak-anak itu. Gw sll bawa persediaan susu kotak atau permen, kadang juga roti. Kalo lagi nggak bawa atau keabisan, gw dengan mohon maaf yg sebesar2nya ttp nggak bisa ngasih uang. Kalo udah kayak gitu ngeliat langsung ke matanya aja gw nggak tega.

Selalu ada cerita di balik apa-apa yg gw bawa untuk anak-anak itu. Dari mulai senyum, tertawa riang, smp bingung (dia muter2in susu kotaknya dan Cuma ngeliatin aja).

Tapi ada yg sangat2 mengganjal pikiran gw bbrp minggu terakhir ini. Bbrp kali gw pulang kantor, gw sll ngeliat ada 2 anak jalanan (cowok sekitar 5-6 taunan dan cewek sekitar 4 taun’an, mungkin ade kakak) yg bawa2 karung di jalanan sepanjang superindo-inpres (ini mungkin cm bisa diketahui yg berdomisili di ciledug aja, ^^). Mereka sll berdua, mereka sll bawa karung dan mungut2 sampah di jalanan, mereka nggak pernah minta2, mereka terlalu kecil untuk menghabiskan malam di jalanan, mereka terlalu polos untuk menanggung beban hidup seberat itu.

Waktu pertama kali gw ngeliat mereka, gw inget banget itu jam 9 malem, gw mbatin “harusnya anak-anak ini udah tidur manis di kasur yg empuk”. Lalu bbrp hari ke depan gw liat mereka lagi, kadang membantu motor yg abis parkir di jalanan, kadang hanya tertawa-tawa riang berduaan, masih tanpa beban dan dengan wajah polos mereka. Sialnya adalah, setiap kali gw ketemu mereka sll aja persediaan susu di tas gw tinggal satu, atau malah ga ada sama sekali krn ketinggalan di tas yg satu lagi. Sedih…sebel…pengen bgt bisa duduk bareng mereka & ngobrol ngalur ngidul…

Lalu 3 malam yang lalu gw ketemu mereka lagi. Saat jalanan lg macet bgt krn ada perbaikan jembatan di jalur yg satunya lagi. Mereka duduk di pinggir jalan, berduaan, masih dengan karung2 mereka, menatap polos ke jalanan. Diam. Tanpa bahasa. Aaah, gw nggak kenal mereka, gw nggak tahu siapa mereka, darimana mereka berasal, tapi buat gw malam itu, ada 2 wajah yang sangat2 bersinar penuh kehangatan ditengah2 ruwetnya jalanan Jakarta. Dan lagi. Gw nggak bisa apa2. =(

Dan tadi malam , gw bertekad untuk nyari mereka, gw bahkan sengaja mampir ke minimarket untuk beliin mereka sesuatu. Sepanjang jalan gw Cuma celingak celinguk nyari anak-anak itu, pelan2, mlipir-mlipir di kiri jalan. Tapi nggak ada hasilnya…nihil…I can’t found them…=(

Where are u, guys?
bintang malamku...
Bolehkah aku liat wajah itu lagi?
yang begitu polos dan sempat bersinar buat aku…
Hey, I’ll keep this candies for you…nggak akan aku kasih siapa-siapa…
Promise me, qt akan ketemu suatu malam nanti kan??....

*gambar diambil dari sini

tuyul or "mbak yul"???

ada yg aneh pagi ini...

sebeeeel.... sebel... sebeeeel.... i just lost my money.... T_T nggak seberapa si, beneran nggak seberapa, yg jd masalah adalah: tanggal berapa ini????

pagi ini gw ada meeting & kunjungan lapangan untuk proyek interior rmh tinggal di daerah pulomas. dari semalem gw udah siap2in duit gw di dompet, cukup atau nggak buat ongkos balik lagi ke kantor. dan gw inget bgt, selip2an di dompet gw tu banyak bgt, tp duit dengan nominal besar sll gw selipin di kantong paling terakhir. nah di kantong itu ada 2 lbr 50 rb'an, 2 lembar US$, dan 2 lembar voucher starbucks. that's it. di kantong2 selanjutnya nggak ada lagi duit, krn emang cm itu yg tersisa di penghujung bulan ini.

dan pagi2 gw berangkat, gw ga buka dompet lagi, masuk kompleks naek bajaj jg nemu 20 rb'an di kantong tas. sampe di tempat, setor gambar, jelasin progres, dsb...dsb... nah setelah itu gw lgs ke lapangan, meninggalkan tas gw di rumah si klien. rumah. cuma rumah, dan gw jg cm sebentaran ke lapangan yg letaknya bersebelahan ama rumah induknya.

setelah itu lgs beres2 balik lg ke kantor, nyetop taxi, trus smsan ama si oom sepanjang jalan. sampe melawai baru gw keluarin dompet utk bayar taxinya, dan alangkah terkejutnya gw ternyata isi dompet gw tinggal 1 lembar 50 rb'an, 1 lembar US$, dan voucher starbucks yg masih utuh... padahal argo taxi saat itu 57.500 Rp. huhuhuuu...gw bayar pake apa ni?? pa gw kasih aja voucher starbucks'nya??absolutely not!!! akhirnya gw turun di depan kantor dan nyuruh itu supir nunggu, ngibrit lari ke atas, pinjem duit 15rb, si argo akhirnya berhenti di angka 61.500 Rp.

dugaan sementara gw langsung nuduh tuyul yg ngambil, krn gw pernah denger tuyul tu kalo ngambil duit pasti selembar2 tiap nominalnya. pernah denger statement kayak gt? di kantor nggak ada yg percaya de... nah kalo temen2 kantor gw menuduh "mbak yul", which is penghuni rumah klien gw saat qt tinggal ke lapangan...

huhuhuuu...siapapun itu, mudah2an bs berguna deh buat yg ngambil... ini pasti hanya sedikit "sapaan" dari YG MAHA MELIHAT, masih ada 2.5% yg bukan hak qta... ikhlas... ikhlas... gw harus ikhlas...

*3 yang tersisa di dompet gw...*

Senin, April 21, 2008

nanya

ada nggak ya ikan yang nggak bisa berenang???....
Rabu, Februari 13, 2008

ketika hujan

pagi ini jakarta hujan lagi...

i like rain... aku suka berada di dalamnya...
ada lagi, aku suka melihat jalanan di saat hujan, melalui kaca jendela mobil...

dan pagi ini ga ada alasan untuk ttp bawa motor berangkat ke kantor...
so here i am...
di dalam cubicle berukuran 2.5x4 (kurang lebih), di tengah2 hujan, bersamanya...

ini bukan pertama kalinya kami bersama di tengah hujan...
itu lah kenapa aku suka hujan, terlalu banyak makna yg dibawa hujan buat kami, terlalu banyak cerita, terlalu banyak tawa...

tp ini hujan pertama yg kami lewati tanpa suara...
aah... kenapa hujan harus datang pagi ini...
disaat aku benar2 menghindari waktu berdua saja dengannya...

dan kami benar2 tanpa suara...
kalaupun ada, hanyalah dia yg menjawab panggilan di telepon genggamnya...
aku menikmati diamku, melihat hujan dari dalam cubicle ku, artinya 180 derajat dari wajahnya di sebelah kananku...

lalu dia bicara...
topiknya jelas sama, yg selama ini membuatku terdiam...
yg belum pernah bisa kutemukan jawabannya...
aku sedikit tersenyum menanggapinya...tp tak punya alasan untuk menjawabnya... lalu topik berganti, kali ini ttg apa yg terjadi di lingkungan kami malam sebelumnya... dan telepon genggamnya berbunyi lagi, memberiku alasan untuk kembali menikmati hujanku dalam diam...
3 km lagi untuk sampai tujuan... 2 km lagi... 1 km lagi... 500 meter... dan dia menutup teleponnya... lagi... tak ada suara...

cubicle kami berputar, untuk memudahkanku turun tepat di depan pintu kantorku...
this is it...
saatnya aku keluar...
berputar 180 derajat, memandangnya sekilas, menciumnya, masih tanpa suara...

tepat berakhirnya hujan pagi ini...
Kamis, Januari 31, 2008

pLagiat

2 hari yang lalu gw nemuin tulisan oleh oknum V yg diklaim sebagai "pengalaman pribadi" di sebuah milist khusus wanita yang gw ikutin...dan gw sangat2 ingat tulisan siapakah itu sebelumnya. dan saat itu jg gw posting imel yg bernada mempertanyakan apakah benar apa yg ditulis oleh oknum v itu adalah berdasarkan pengalaman pribadinya dia sampe gw kasih link juga ke tulisan aslinya...gw tunggu bbrp jam imel gw ga masuk2 ke milis itu, mungkin ga di realease sama si moderator... gw kirim lg...gw tunggu lagi...ga ada juga...
sampe 24 jam...imel2 yg dikirim lewat dari waktu dimana gw kirim imel pertama udah realease semua...so where's mine???
sampe 4x gw kirim belom jg ada tu imel...ga tau lg gangguan, atau memang imel gw dianggap memancing kerusuhan antar anggota milist --yg sebelumnya udah pnh terjadi dan emang jd masalah besar-- ...

ga tau...
gw bener2 ga tau...
gw juga bukan penulis aslinya, tp gw sangat2 marah ketika sebuah tulisan di tulis ulang dan tidak dicantumkan siapa penulis aslinya...kejam!! dasar plagiat!!!

dan pagi ini ketika gw cek inbox imel gw lagi, gw temuin lagi tulisan dengan kalimat pembuka "berdasarkan kisah nyata"...setelah gw baca sampe abis ga diragukan lagi itu adalah tulisan ASMA NADIA, penulis dari forum lingkar pena, malah udah jadi ketuanya kayaknya skrg...
lepas mbak asma menulis kisah itu berdasarkan kisah nyata atau enggak, tapi penulisan lagi kisah itu dalam milist ini ga dilengkapi dengan footnote yg menginformasikan siapakah penulis aslinya... apalagi namanya kalo bukan plagiat?????...bahkan sekelas dan seterkenal Asma nadia pun dia berani bajak...how dare u!!!

oh please....siapapun di luar sana yg suka menjiplak tulisan2 orang, sadarlah...
gw adl penganggum berat penulis2 perempuan indonesia...dewi lestari-fira basuki-clara ng-Nova rianti yusuf...gw bukan penulis sejati, gw belom pernah menghasilkan karya, tp gw sangat2 membenci plagiat...apalagi ini dilakukan oleh perempuan dan yg dijiplak jg perempuan...tidak bisa dimaafkan!!! gw marah!!!

lah siapa gw???...=P

anyway...
pada akhirnya bukan gw aja yg sadar kalo itu tulisan asma nadia, udah ada yg posting jg mempertanyakan kebenaran tulisan itu, belom ada respon si sampe skrg...

apa perlu y dibuat peraturan untuk para plagiat2 itu??
denda atau hukuman cambuk gt??

ah sedihnya...

--kalo ga bs menghargai karya orang lain, gimana mau menghargai bangsa sendiri???--

Rabu, Januari 30, 2008

membawa pesan

tiap malem gw lewat fly over kebayoran lama sekitar jam 7-9 malem, dan tiap malem jg gw temuin anak2 jalanan yg masih aja naek turun angkot sambil bawa krecekan dan kantong bekas bungkus permen untuk nyimpen duit recehan hasil dia nyanyi2 seadanya...

pemandangan kayak gini mungkin dan sangat mungkin ditemuin dimana aja, tp cukup sulit buat gw ngelupainnya...semalem malah gw nemuin anak perempuan berumur sekitar 3 taun'an bertelanjang kaki naek-turun dari 1 angkot ke angkot laennya, bertelanjang kaki, padahal lg turun hujan...

gw sampe nabrak angkot gara2 ngeliatin anak itu, cm ngeliatin... sampe kpn gw kayak gini? cuma bisa ngeliatin...

lets do something, untuk anak Indonesia...

Attached is the commitment form, kindly complete and send by
fax. no.021-577 2341
Attn. Ning Hastuti

For more information, log on to www.sampoernafoundation.org
Ning Hastuti
_Outreach_
Putera Sampoerna Foundation
Sampoerna Strategic Square
Tower A, 27th Floor
Jl. Jendral Sudirman Kav. 45
Jakarta 12930
Phone: 62 21 577 2340 ext. 7068
Fax: 62 21 577 2341
Email: ning.hastuti@sampoernafoundation.org

gw?? hanya meneruskan pesan... dan berbagi pengalaman, trust me, begitu menyenangkannya ketika tahu ada 1 orang anak saja diluar sana, bisa meneruskan sekolah lagi...=)

ga ada hubungannya sama anak kecil yg gw ceritain di atas td sebenernya ya? =P yah seenggaknya hanya dengan harga 1 cup medium starbucks coffee insya 4JJI qt bisa mengurangi 1 aja anak putus sekolah...hopefully...

ps : kalo form'nya tll kecil bisa email gw untuk nanti gw kirimin yg lebih jelas.. renny suprianti, e-mail : renny@urbanco.biz / renns_s@yahoo.com

 

Blog Template by BloggerCandy.com