Kamis, Oktober 14, 2010

celoteh bocah

pandji hari ini genap 14 bulan 18 hari...

kalo dibilang nggak terasa kayaknya klise banget. masa iya hidup berubah drastis 180 derajat kok nggak berasa. wiken yang biasanya bisa nonton dan ngemall sepuasnya sekarang berganti ke tempat2 tamasya anak2. budget buat beli buku udah berganti jadi beli buku dongeng dan berbagai panduan kesehatan anak. cuti tahunan abis buat nungguin anak sakit. lewat toko sepatu cuma bisa ngeces2, tapi kalo lewat toko perlengkapan bayi langsung masuk tanpa pikir panjang. belom lagi ikut2an nyerbu hypermarket kalo diapers tertentu lagi banting harga. hmmm bagian mana ya yang nggak terasa? heheee...

lalu udah bisa apa aja pandji'ku??
well, selain jalan dan lari2an kesana kemari, pandji udah bisa memahami beberapa kata dan mulai bisa ngikutin kalo orang ngomong apa. kata pertamanya adalah "bowa" untuk "bola" dan cica untuk cicak.

seperti yang saya bilang, pandji mulai bisa mengikuti beberapa spelling. contohnya beberapa hari yang lalu. lokasi: quality time sebelum tidur

ibu (i): dede namanya siapa?
mas pandji (p): diya ( adilla)
i: bola
p: bowa
i: cicak
p: cicha
i: gajah
p: jajah
i: stooop
p: top top top
i: ayah
p: yayah
i: ibu
p: capah...(sounds like 'siapa')
i: *sedih bukan kepalang*

ok. mari kita ulangi lagi.
i: dede namanya siapa?
p: diya
i: bola
p: bowa
i: gajah
p: jajah
i: cicak
p: cicha
i: ayah
p: yayah
i: ibu
p: da ada
i: *menangis meraung*
ayah?? tertawa terbahak2...

sampe sekarang belom bisa bilang ibu, tapi spell yang lebih sering keluar adalah "ba ba"...saya menghibur diri dengan kenyataan bahwa pandji belum bisa berceloteh dengan kata berakhiran U. entahlah, tapi biarkan saya berbaik sangka...:D

dilema ibu bekerja memang tiada akhir. tapi syukurlah pandji masih menempel pada saya sepanjang saya di rumah, masih menunggu saya dengan setia di depan kamar mandi ketika saya mandi, masih menggandeng tangan saya untuk membacakan dongeng ataupun sekedar tepuk pramuka. masih memeluk saya erat ketika demam menyerang. saya menikmati setiap detiknya...dan saya akan menunggu kata itu dengan sabar keluar dari mulutnya...:)

5 komentar:

yuyuk mengatakan...

sabar say...nanti sebentar lagi pandji pasti bisa memanggil ibu btw saya adalah contoh nyata agak lama mengeja suku kata yang berakhiran U aku bisa manggil ibu paling akhir setelah bisa manggil bapak, bulik, om dan mbak :D
*membuka aib diri sendiri*

sabar saja...saya juga lagi sabar untuk menunggu menjadi seorang ibu ;))

Renns Renny mengatakan...

ember mba...konon katanya panggilan "ibu" dan "bunda" yang paling lama dikuasai anak, tapi nanti pas udah bisa dan udh ngerti betapa saktinya teriakan "ibuuuuuuuuk" anak2 akan sangat ketagihan dan sedikit2 teriak "ibuk..ibuk..ibuuuk..."

jadi mari kita bersabar bersama2...:D

e v v a mengatakan...

ahahahahahahahahahaha ikutan ketawa terbahak-bahak ma ayah!!..
*ups.. sik sik.. mikir sik, mengko anakku tak ajari manggil ibu, bunda, mamah, emak, po opo ya gen gampang?* :D

Renns Renny mengatakan...

@evva: kalo mau cepet ya mama, tapi kalo inget asal muasal dari belantara desa dan kampung kok yo kethoke mekso men celuk2 mama...xixixixii

lagian adanya hari ibu, ga ada hari mama...:D

Montoq mengatakan...

ajarin manggil montoq donk..

 

Blog Template by BloggerCandy.com