Kamis, Oktober 21, 2010

ASI untuk bayiku


gambar dapet dari sini

kata ticker di lilypie pandji hari ini udah genap 1taun 2bulan 3minggu 2hari mimik ASI. wow lama juga ya...mari kita kilas balik sejenak...


dari awal hamil saya nggak pernah kepikiran untuk ngasih ASI ke anak saya. mindset saya adalah: kalo ASInya keluar ya sukur, ga keluar ya udah. saya bahkan sempat termakan iklan sebuah produk sufor dengan kandungan segabruk dan iming2 bikin anak pinter dan cerdas, dan bercita2 kelak akan memberikannya pada anak saya nanti.
sampai suatu malam pas lagi kontrol, dokterku tercinta, dr. achmad mediana, SPOG tiba2 memberi wejangan "nanti ASI ya bu? harus ASI lho ya..." saya senyum aja sambil bilang "insya Allah ya dok, kalo keluar.." *berasa bloon banget kalo inget*. dr. achmad agak sedikit kaget denger jawaban saya lalu beliau jelasin kalo semua ibu pasti bisa menyusui anaknya, pasti keluar air susunya, sampai di akhir blio bilang "nanti kalo ga keluar saya dampingi sampai keluar..."
waduh, langsung deh semangat 45, nyari2 literatur seputar ASI, ikutan milis ASI for baby, sampai rajin berkunjung ke web'nya AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia).

lalu suatu wiken yang cerah saya dapat undangan kelas laktasi di kliniknya dr. achmad. kelasnya dipimpin sama dr. regintha bachtum yang waktu itu lg hamil juga. jadi abis senam hamil bareng2 kita dengerin penjelasannya blio deh. saat itu baru tau kalo lambung bayi yang baru lahir besarnya cuma se biji kelereng, dan hanya bisa menampung ASI cuma 3-5ml aja. jadi kalo ASI nggak keluar, bayi nangis dan divonis kelaparan lalu dijejelin sufor itu hanya akal2an aja (saya ga bilang akal2an siapa ya..hehee). dan bayi baru lahir bisa bertahan 72 jam tanpa asupan makanan sekalipun, jadi jangan pernah kuatir bayi kelaperan karena ASI nggak keluar.
waduh tambah ilmu, tambah semangat, tambah niat kasih ASI eksklusif ke pandji nanti...^^

lalu bagaimana proses menyusui saya? lancar jaya? ho ho ho...
hari pertama setelah melahirkan saya dengan cuek beibeh menyusui anak saya. IMD, rooming in, semua dilakuin.entah bodoh, entah bloon, entah tll cuek saya sama sekali nggak kepikiran apakah ASI saya keluar saat itu. sampe malam kedua tiba2 pandji panas sampe 38dercel, divonisnya? ya kurang cairan lah. saya nangis menjadi2, menggeru2, pasalnya si DSA bilang "kalo besok masih panas saya akan kasih sufor ya bu" aaaah tidaaaaakkkkk...

saat itu saya masih bloon banget. belom gabung milis sehat, belom kenal bunda wati, belom kenal dr. hafiz. yang ada semaleman saya terus meratapi diri, nangis tersedu2. tekad saya tetep: saya nggak mau anak saya mimik sufor!!
untunglah saya udah belanja benda terajib dan terbaik yang saya miliki: pompa ASI...jadi selama pandji diinfus saya harus mompa ASI saya se encrit demi se encrit, lalu disetor ke baby room.

jangan pernah membayangkan mompa ASI itu seperti ngeluarin air dari keran...mengalir deras. saya hampir desperado dan sama sekali ga nyangka kalo ASI saya se'sedikit itu. pertama kali mompa cuma bisa buat basahin pantat botol doang!! tapi tetep saya setor ke suster yang menatap saya dengan tatapan heran dan ajaib.
hari2 berikutnya saya diajarin cara nyusuin yang bener, latch on dsb, sampai akhirnya saya ngerasain sakit yang maha dasyat ketika pandji berhasil menyedot puting saya. kata bu bidan itu artinya nyusuinnya udh bener. jadi yang kemaren belom bener?? benar sekali sodara2, yang kemaren2 cuma klamut2 doang...><>

benda ter'ajib dan terbaik yang pernah saya miliki

masalah setelah itu?
ya sama aja kayak yang lain. puting pecah, lecet, berdarah2. saya sampe nangis meraung2 ngeliat buruk rupa'nya disana dan berpikir bodoh kalo itu nggak bakalan bisa balik lagi sempurna. berkat salep bunga matahari berinisial K dan teratur kompres2 akhirnya bisa kembali seperti semula. dan pandji bisa menyusu dengan lancar...

proses memompa juga udah nggak sesulit dulu. dengan sedikit olahraga tangan ga terasa udah penuh aja 1 botol. hari pertama ibu kembali bekerja dan mengais2 gambar demi sesuap nasi, stok di kulkas mencapai 38 botol @50 - 75ml.

sekarang...
seperti yang pernah saya tulis entah dimana, menyusui masih menjadi moment terindahku bersamanya. saat lagi pelukan, eye contact ketika menyusui, liat2an kayak orang pacaran, semua berjuta rasanya. saya belum siap untuk menyapih'nya, saya belum mau, saya belum ingin. cita2 saya setelah ini adalah weaning with love, menyapih dengan cinta, bukan pake pait2an atau ditakut2in, tapi ya dengan cinta...kayak apa? yah saya juga belom tau...:D

2 komentar:

tanti mustika mengatakan...

ga tau kenapa selalu terharu tiap kali mbaca ttg pengalaman ibu menyusui... :')

yudhi puspa tya mengatakan...

heheh gak nyangka ternyata kamu pernah dodol juga ya mba untung gak lama2 cos disadarkan sm dokter ganteng, sukurlah panji! :D

hwaahh sama nih kaya yg dibilang mba tanti teraru deh baca pengalamannya trus jadi pengen tau nanti pengalamanku gimana, semoga lancar jaya! aminn! :D

 

Blog Template by BloggerCandy.com